Breaking News

Polisi Ubah Aturan Kode Khusus, Penggunaan Plat RF Sesudah November 2023 Dipastikan Bodong!

Mobil dengan plat RF. (Ilustrasi/ net)


WELFARE.id-Kerap disalahgunakan untuk ugal-ugalan di jalan raya, kepolisian akhirnya resmi menertibkan penggunaan nomor plat khusus kendaraan mobil dengan awalan angka 1 dan seri belakang RF, IR, hingga QZ. Apabila kedapatan ada yang menggunakan dengan kurun waktu bulan 11 tahun 2023 dapat dipastikan plat palsu alias bodong.

"Aturannya kita tertibkan. Saya sudah sampaikan pada saat itu, cuma boleh Eselon I, Eselon II, ini sambil sosialisasi juga. Saya tertibkan mulai bulan 10 tahun 2022, sudah tidak boleh lagi Polda-Polda, atau dalam hal ini Ditlantas mengeluarkan nomor khusus maupun nomor rahasia,” tutur Dirregident Korlantas Polri Brigjen Yusri Yunus di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Kamis (22/6/2023).

Ia menegaskan, apabila plat bulan 10 tahun 2022, berarti bulan 10 tahun 2023 sudah nol yang RF-RF. "Jadi kalau ada yang pakai bulan 11 tahun 2023 itu indikasi palsu, dan hurufnya, angkanya adalah angka 1 di depannya," sambungnya.

Untuk plat khusus pejabat pemerintah Eselon I, Eselon II, dan TNI-Polri masih tetap ada, namun nomor akan diubah dan disesuaikan. "Untuk nomor khusus di depannya Z, jadi kalian pakai RF itu nanti kalau bulan 11 lebih ke atas itu, itu palsu. Silahkan wartawan foto, langsung kita cek nanti. Ini sekalian sosialisasi, jadi kalau ada gabungan (razia), ini ketahuan nanti, ini saya ubah nomor khusus,” ulasnya.

Ia juga menambahkan, untuk mekanisme pengajuan dari pihak Korlantas Polri hanya mencetak STNK dan pelat nomor khusus dan rahasia saja. Bagi lembaga hingga instansi TNI-Polri dapat mengajukan kepada Kepala Badan Intelijen dan Keamanan (Kabaintelkam) dengan tembusan Propam.

"Teman-teman TNI mengajukannya kepada Kabaintelkam, tembusannya POM masing-masing, baik POM Darat, POM Udara, POM Laut. Kementerian lembaga Eselon I, Eselon II mengajukannya kepada Kabaintelkam, tembusannya inspektorat pengawasannya masing-masing,” terangnya.

Yusri membuat aturan tersebut agar mempermudah jika ke depan ada pihak pengguna nomor plat khusus dan rahasia yang melanggar aturan atau bahkan tertangkap kamera ETLE, maka Polri tinggal melaporkan temuan itu ke instansi terkait. "Saya kirim ke Propam, ini melanggar, ini fotonya. Nanti di Propam diperiksa, apabila melanggar dicabut nomornya atau apa itu Propam nanti yang menentukan. Kalo teman-teman TNI saya akan menyurat ke Danpomnya masing-masing, nomor sekian ini melanggar, ini fotonya, nanti POM-nya yang memanggil yang bersangkutan. Kalau kementerian lembaga, inspektorat pengawasannya yang saya kirim,” bebernya.

Berbeda dengan plat nomor khusus, Yusri menerangkan penerbitan plat nomor rahasia hanya diperuntukkan bagi intelijen, seperti misalnya jajaran Reserse di Polri yang memang bertugas menyusup. "Apa hurufnya pak? Nggak ada yang tahu, yang tahu cuma kamera ETLE dan database saya, itu rahasia. Jadi polisi di jalan nggak tahu itu nomor rahasia atau bukan. Kalau kemarin kan orang tahu QH, IR, kan orang-orang mintanya QH, IR, ZR, itu urutannya ngacak, yang tahu cuma kamera ETLE. Bisa disenter nomor rahasia, nomor aslinya B sekian-sekian, karena kita sudah pakai database ya. Jadi bulan 10 tahun 2023 sudah tidak ada lagi pake RF, QH, IR, yang kepala 1 di depannya ya,” paparnya panjang lebar. (tim redaksi)


#platnomorkhususmobil

#kepolisian

#platnomorRF

#intelijen

#ETLE

#platnomorrahasia

#polri

Tidak ada komentar