Breaking News

Maaf, Untuk Sementara Hanya 10 Negara Ini yang Bebas Visa Masuk RI

Menteri Hukum dan HAM RI Yasonna Laoly. (Istimewa/ Antara)


WELFARE.id-Pemerintah untuk sementara menghentikan kebijakan bebas visa kunjungan (BVK) untuk 159 negara melalui Keputusan Menteri Hukum dan HAM RI Nomor M.HH-GR.01.07 Tahun 2023, yang disahkan pada 7 Juni 2023. Melansir laman resmi Direktorat Jenderal Imigrasi Kementerian Hukum dan HAM, Sabtu (17/6/2023), Menteri Hukum dan HAM RI Yasonna Laoly menegaskan, pemberian bebas visa kunjungan berdampak pada aspek-aspek kehidupan bernegara.

"Atas dasar pertimbangan tersebut, Keputusan Menteri ini ditetapkan," ujar Subkoordinator Humas Achmad Nur Saleh, dikutip Sabtu (17/6/2023). Adapun aspek-aspek kehidupan bernegara yang dimaksud termasuk gangguan ketertiban umum dan penyebaran penyakit dari negara yang belum dinyatakan bersih atau bebas penyakit tertentu dari badan Kesehatan Dunia (World Health Organization). 

Oleh karena itu, lanjutnya, jumlah penerima kebijakan tersebut akan diatur ulang. Sebelumnya, 159 negara tersebut masuk ke dalam 169 negara yang diatur dalam Peraturan Presiden Nomor 21 Tahun 2016 sebagai penerima bebas visa kunjungan bersama 10 negara ASEAN.

Saat ini, hanya ada 10 negara yang menjadi subjek bebas visa kunjungan, yaitu negara-negara anggota ASEAN. Di antaranya Brunei Darussalam, Filipina, Kamboja, Laos, Malaysia, Myanmar, Singapura, Thailand, Timor Leste, dan Vietnam.

Bebas visa kunjungan berlaku selama 30 hari dan tidak dapat diperpanjang. Persyaratan yang wajib ditunjukkan kepada petugas imigrasi di TPI adalah paspor yang masih berlaku setidaknya 6 bulan, serta tiket meninggalkan wilayah Indonesia.

"Untuk tinggal lebih lama di Indonesia, orang asing bisa memilih jenis izin tinggal keimigrasian lainnya, seperti e-VOA (electronic visa on arrival), visa kunjungan, atau visa tinggal terbatas,” tuntasnya. (tim redaksi)


#pengaturanbebasvisa

#hanya10negaraASEANbebasmasukindonesia

#aturanbarubebasvisakeindonesia

#kementerianhukumdanham

#menkumham

#yasonnalaoly

#keputusanmenteri

Tidak ada komentar