Breaking News

Jaksa Tuntut Penganiayaan Berat Terencana, Mario Dandy Pasrah dan Tak Ajukan Eksepsi

 

Tangkapan layar sidang perdana kasus penganiayaan berat dengan terdakwa Mario Dandy Satrio di PN Jakarta Selatan, Selasa (6/6/2023). (Istimewa)


WELFARE.id-Mario Dandy didakwa Jaksa Penuntut Umum (JPU) melakukan penganiayaan berat terencana terhadap korban David Ozora dalam sidang perdana di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Selasa (6/6/2023). Jaksa mengatakan, penganiayaan berat itu dilakukan Mario bersama dengan terdakwa Shane Lukas dan anak AG.

Dalam dakwaannya, Jaksa mengatakan rencana aksi penganiayaan ini dimulai saat Mario bertemu dengan eks pacarnya Anastasia Pretya Amanda di sebuah bar di kawasan Jakarta Selatan pada 30 Januari 2023. Saat itu, Amanda memberikan informasi terkait hubungan anak AG dengan David.

Informasi inilah yang membuat David cemburu. Diketahui, anak AG sempat menjalani hubungan asmara dengan David sebelum akhirnya berpacaran bersama Mario.

Setelah menerima informasi dari Amanda, Mario langsung menghubungi David melalui aplikasi Whatsapp. Namun, David tidak membalas dan mengonfirmasi informasi dari Amanda. 

Sehingga, dirinya langsung beralih menelpon AG. Namun, lagi-lagi AG tidak merespons dan membuatnya marah. 

Waktu berlalu, tepatnya 20 Februari 2023, Mario Dandy bertemu dengan David atas bantuan dari AG. Saat itu, AG berdalih menemui David karena ingin mengembalikan kartu pelajar. 

"Anak korban David Ozora, diajak bertemu dengan dalih ingin mengembalikan kartu pelajar dimana ajakan itu disetujui oleh anak korban Cristalino David Ozora," ucap Jaksa di ruang sidang Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Selasa (6/6/2023).

 Sebelum menemui David, Mario Dandy lebih dulu meminta Shane untuk menemaninya. Shane diberikan tugas oleh Mario untuk merekam aksi penganiayaan yang akan ia lakukan terhadap David. 

Pertemuan antara Mario, Shane, David dan AG pun terjadi di kawasan Jakarta Selatan. "Bahwa kemudian saksi Shane Lukas dan terdakwa Mario Dandy berdiri di sebelah kanan anak korban Cristalino David Ozora. Mereka meneguhkan niat untuk melakukan kekerasan terhadap anak korban Cristalino David Ozora yang tubuhnya lebih kecil dan kurus," ungkap Jaksa.

"Mario Dandy sengaja memilih area kepala untuk dijadikan target kekerasannya, padahal dia tahu area kepala adalah bagian viral yang terdapat otak dan dapat menimbulkan dampak serius," sambungnya. Saat itu, masih kata Jaksa, terdakwa Mario Dandy langsung mengambil ancang-ancang untuk menendang kepala Cristalino David Ozora. 

Peristiwa itu disaksikan langsung saksi Shane Lukas yang juga melakukan perekaman melalui handphone. "Saat itu terdakwa Mario Dandy tampak senang-senang saat melakukan kekerasan sadis terhadap korban anak Cristalino David Ozora seolah melakukan permainan sepak bola. Dilanjutkan dengan perkataan Mario Dandy 'free kick gini bos'," tuturnya. 

Jaksa menyebut, terdakwa Mario Dandy sudah secara jelas mengetahui tindakannya dapat mengakibatkan kerusakan otak dari anak korban Cristalino David Ozora. Setelah membacakan seluruh alur kejadian, hakim lalu bertanya.

"Intinya saudara tidak melakukan eksepsi ya?" tanya Ketua Majelis Hakim, Alimin Ribut di persidangan, Selasa (6/6/2023). "Tidak melakukan eksepsi," jawab pengacara Mario, Andreas Nahot S.

Andreas mengatakan, pihaknya menyampaikan terima kasih pada Jaksa yang sudah membuat surat dakwaan dan menyampaikannya pada pihaknya sejak kemarin. Dari situ, terlihat surat dakwaan Jaksa itu sudah cukup baik untuk pihaknya.

"Sudah tertera semua fakta-fakta yang terungkap berdasarkan keterangan juga dari Dandy, sampai persis detail-detailnya, itu bentuk kooperatif dari klien kami sepanjang pemeriksaan," tuturnya. Meski begitu, tambah dia, pihaknya ingin agar Jaksa memperbaiki tentang kesalahan pengetikan yang ada dalam surat dakwaannya itu. 

Salah satunya tentang umur Mario Dandy. Sementara di sisi lain, ayah David Ozora, Jonathan Latumahina, ikut menghadiri sidang perdana Mario Dandy Satrio di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan. 

Jonathan duduk di kursi pengunjung sidang. Ia terlihat mengenakan kemeja berwarna hijau. 

Ia duduk di kursi pengunjung barisan depan, terlihat ada anggota Banser di ruang sidang.

Mario Dandy dan Shane Lukas disangkakan pasal primer pasal 355 ayat 1 KUHP juncto pasal 55 ayat 1 KUHP subsider 353 ayat 2 KUHP juncto pasal 55 ayat 1 KUHP atau kedua pasal 76 C juncto pasal 50 ayat 2 UU Nomor 35 Tahun 2014 tentang perubahan atas UU Nomor 23 Tahun 2022 tentang perlindungan anak juncto pasal 55 ayat 1 KUHP. Kemudian pasal yang disangkakan untuk Shane Lukas adalah primer pasal 355 ayat 1 KUHP juncto pasal 55 ayat 1 KUHP subsider pasal 355 ayat 2 KUHP juncto pasal 55 ayat 1 KUHP atau kedua, primer pasal 355 ayat 1 KUHP juncto pasal 56 kedua KUHP subsider pasal 353 ayat 2 juncto pasal 56 ayat 2 KUHP, atau ketiga pasal 76 c juncto pasal 50 ayat 2 UU Nomor 35 Tahun 2014 tentang perubahan atas UU Nomor 23 Tahun 2022 tentang perlindungan anak juncto pasal 56 kedua KUHP. (tim redaksi)


#sidangperdanamariodandy

#terdakwamariodandy

#terdakwashanelukas

#kasuspenganiayaanberat

#korbandavidozora

#PNjaksel

Tidak ada komentar