Breaking News

Produsen Sepatu Nike PHK 1.600 Karyawan

Logo Nike. Foto: Ilustrasi/ Net

WELFARE.id-Satu per satu perusahaan brand global melakukan Pemutusan Hubungan Kerja (PHK), imbas resesi ekonomi. Perusahaan produsen sepatu brand global yaitu merk Nike, Adidas, dan Puma di Serang, Banten, PT Nikomas Gemilang juga dikabarkan melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) kepada 1.600 pekerjannya. 

Humas PT Nikomas Gemilang Danang Widi menyebut, langkah PHK yang dilakukan perusahaan dilatarbelakangi oleh kondisi ekonomi global dari perang Rusia-Ukraina yang membuat permintaan pasar menurun. 

"Konflik Rusia Ukraina di awal tahun, kenaikan harga bahan bakar secara global, tingkat inflasi yang tinggi, penurunan pesanan dan pengaruh berbagai faktor internasional lainnya, menyebabkan pasar sepatu olahraga internasional menurun drastis. Harga bahan baku terus meningkat," kata Danang dalam keterangan pers, dikutip Kamis (12/1/2023).

Sebelumnya, perusahaan juga telah melakukan berbagai cara agar tidak ada langkah efisiensi yang berdampak kepada jumlah pekerja di perusahaan produsen alas kaki itu. Namun, langkah PHK pada akhirnya dilakukan karena kondisi ekonomi yang sulit.

"Berbagai hal telah kami lakukan seperti stop rekrutmen, tidak ada lembur, pengurangan jam kerja dan program cuti khusus. Namun tidak dapat kami hindari dan dengan berat hati kami harus melaksanakan program pengunduran diri sukarela," imbuhnya.

Sementara itu, pihak perusahaan mengaku bahwa proses PHK yang tengah dilakukan saat ini berjalan dengan baik dan tidak menimbulkan protes dari para pekerja. Itu dikarenakan pihak manajemen senantiasa menjelaskan kalau langkah PHK disebabkan oleh keadaan ekonomi yang tidak pasti bukan karena keinginan perusahaan.

"Sejauh ini kita selalu berdiskusi dengan serikat, stakeholder pemerintah seperti Disnaker. Jadi alhamdulillah sampai saat ini tidak ada yang protes, karena kita selalu menjelaskan ini bukan kemauan perusahaan," bebernya. (tim redaksi)

#PHK
#trenPHK
#pemutusanhubungankerja
#produsensepatu
#nike
#nikePHKkaryawan
#resesiekonomi
#efisiensi

Tidak ada komentar