Breaking News

Metaverse dan Superapps Bakal Dominan di 2023, Intip 10 Tren Teknologi Versi Gartner

Artificial Intelligence (AI). Foto: Ilustrasi/ Net

WELFARE.id-Perkembangan teknologi kian pesat. Bahkan berbagai terobosan teknologi dipercepat dengan adanya wabah COVID-19.

Perusahaan teknologi berlomba-lomba menciptakan produk yang mempermudah hidup dan merekatkan komunitas tanpa perlu menghitung jarak dan bertemu. Gartner mengumumkan daftar 10 tren teknologi strategis teratas yang perlu dieksplorasi organisasi pada 2023. 

"Untuk meningkatkan posisi keuangan organisasi mereka selama masa turbulensi ekonomi, para CIO dan IT Executive harus melihat lebih dari sekadar penghematan biaya ke bentuk-bentuk keunggulan operasional baru sambil terus mempercepat transformasi digital," ujar Distinguished VP Analyst di Gartner Frances Karamouzis, dalam keterangan resminya, dikutip Sabtu (7/1/2023).

Kemudian, Distinguished VP Analyst di Gartner lainnya, David Groombridge, menyebut bahwa pada tahun ini, menghadirkan teknologi saja tidak akan cukup. "Tema-tema ini dipengaruhi oleh ekspektasi dan regulasi lingkungan, sosial, dan tata kelola, yang diterjemahkan ke dalam tanggung jawab bersama untuk menerapkan teknologi berkelanjutan," tutur Groombridge.

Oleh sebab itu, sambungnya, setiap investasi teknologi perlu disesuaikan dengan dampak terhadap lingkungan, dengan mengingat generasi mendatang. Tren teknologi strategis teratas untuk tahun 2023 menurut Gartner adalah sebagai berikut:

1. Keberlanjutan

Keberlanjutan melintasi semua tren teknologi strategis untuk tahun 2023. Dalam survei Gartner baru-baru ini, para CEO melaporkan bahwa perubahan lingkungan dan sosial sekarang menjadi tiga prioritas utama bagi investor, setelah laba dan pendapatan.

Itu berarti bahwa para eksekutif harus berinvestasi lebih banyak dalam solusi inovatif yang dirancang untuk mengatasi permintaan lingkungan, sosial dan tata kelola untuk memenuhi tujuan keberlanjutan. Oleh sebab itu, organisasi memerlukan kerangka kerja teknologi berkelanjutan baru yang meningkatkan efisiensi energi dan material layanan TIK.

Itu memungkinkan keberlanjutan perusahaan melalui teknologi seperti keterlacakan, analitik, energi terbarukan dan AI, serta penerapan solusi TIK untuk membantu pelanggan mencapai tujuan keberlanjutan mereka sendiri.

2. Metaverse

Gartner mendefinisikan metaverse sebagai ruang bersama 3D virtual kolektif, yang diciptakan oleh konvergensi realitas fisik dan digital yang ditingkatkan secara virtual. Metaverse bersifat persisten dan memberikan pengalaman imersif yang ditingkatkan.

Gartner memperkirakan, metaverse yang lengkap akan bersifat independen terhadap perangkat dan tidak akan dimiliki oleh satu vendor, serta akan memiliki ekonomi virtualnya sendiri. Pada praktiknya, itu akan diaktifkan oleh mata uang digital dan token yang tidak dapat dipertukarkan.

Pada 2027 mendatang, Gartner memprediksi bahwa lebih dari 40% organisasi besar di seluruh dunia akan menggunakan kombinasi Web3, AR cloud, dan digital twins dalam proyek berbasis metaverse yang bertujuan untuk meningkatkan pendapatan.

3. Superapps

Superapp menggabungkan fitur aplikasi, platform, dan ekosistem dalam satu aplikasi. Ia tidak hanya memiliki serangkaian fungsi sendiri, tetapi juga menyediakan platform bagi pihak ketiga untuk mengembangkan dan menerbitkan aplikasi mini mereka sendiri.

Pada 2027 nanti, Gartner memprediksi bahwa lebih dari 50% populasi global akan menjadi pengguna aktif harian dari beberapa superapps. "Meskipun sebagian besar contoh superapps adalah aplikasi seluler, konsep ini juga dapat diterapkan pada aplikasi klien desktop, seperti Microsoft Teams dan Slack. 

Kuncinya adalah, bahwa superapp dapat mengonsolidasikan dan menggantikan beberapa aplikasi untuk penggunaan pelanggan atau karyawan," kata Karamouzis.

4. AI adaptif

Sistem AI adaptif bertujuan untuk terus melatih ulang model dan belajar dalam runtime dan lingkungan pengembangan berdasarkan data baru. Agar bisa beradaptasi dengan cepat terhadap perubahan dalam keadaan dunia nyata yang tidak diperkirakan atau tersedia selama pengembangan awal.

Sistem ini menggunakan umpan balik waktu nyata untuk mengubah pembelajaran mereka secara dinamis dan menyesuaikan sasaran. Dengan demikian, AI Adaptif cocok untuk operasi di mana perubahan cepat dalam lingkungan eksternal atau perubahan sasaran perusahaan memerlukan respons yang dioptimalkan.

5. Sistem imun digital

Sebanyak 76 persen tim yang bertanggung jawab atas produk digital sekarang juga bertanggung jawab untuk menghasilkan pendapatan. CIO mencari praktik dan pendekatan baru yang dapat diadopsi oleh tim mereka untuk memberikan nilai bisnis yang tinggi, bersamaan dengan mitigasi risiko dan meningkatkan kepuasan pelanggan. 

Sistem imun digital menyediakan peta jalan seperti itu. Mereka menggabungkan wawasan berbasis data ke dalam operasi, pengujian otomatis dan ekstrem, resolusi insiden otomatis, rekayasa perangkat lunak dalam operasi TI dan keamanan dalam rantai pasokan aplikasi untuk meningkatkan ketahanan dan stabilitas sistem.

Gartner memperkirakan pada 2025, organisasi yang berinvestasi dalam membangun sistem imun digital akan mengurangi waktu henti sistem hingga 80%. Hal itu diterjemahkan secara langsung ke dalam pendapatan yang lebih tinggi.

6. Observabilitas terapan

Data yang dapat diamati mencerminkan artefak digital, seperti log, jejak, panggilan API, waktu tunggu, unduhan, dan transfer file, yang muncul ketika pemangku kepentingan mengambil tindakan apa pun.

Observabilitas terapan memberi umpan balik artefak yang dapat diamati ini dalam pendekatan yang sangat terorkestrasi dan terintegrasi untuk mempercepat pengambilan keputusan organisasi. "Observabilitas sangat penting karena meningkatkan kepentingan strategis data yang tepat pada waktu yang tepat untuk tindakan cepat berdasarkan tindakan pemangku kepentingan yang telah dikonfirmasi, bukan niat. 

Ketika direncanakan secara strategis dan dieksekusi dengan sukses, observabilitas yang diterapkan adalah sumber pengambilan keputusan berbasis data yang paling kuat," ujar Karamouzis.

7. Manajemen kepercayaan, risiko, dan keamanan AI

Banyak organisasi tidak siap untuk mengelola risiko AI. Survei Gartner di AS, Inggris, dan Jerman menemukan bahwa 41% organisasi telah mengalami pelanggaran privasi AI atau insiden keamanan.

Namun, survei yang sama menemukan bahwa organisasi yang secara aktif mengelola risiko, privasi, dan keamanan AI mencapai hasil proyek AI yang lebih baik. Lebih banyak proyek AI mereka beralih dari status bukti konsep ke produksi dan mencapai nilai bisnis yang lebih besar daripada proyek AI di organisasi yang tidak secara aktif mengelola fungsi-fungsi ini.

Organisasi harus menerapkan kemampuan baru untuk memastikan keandalan model, kepercayaan, keamanan, dan perlindungan data. Manajemen kepercayaan, risiko, dan keamanan AI mengharuskan peserta dari unit bisnis berbeda untuk bekerja sama dalam menerapkan langkah-langkah baru.

8. Platform cloud industri

Platform cloud industri menawarkan kombinasi Software as a Service (SaaS), Platform as a Service (PaaS), dan Infrastructure as a Service (IaaS) yang menyediakan serangkaian kemampuan modular khusus industri untuk mendukung kasus penggunaan bisnis industri tertentu. Perusahaan dapat menggunakan kemampuan paket platform cloud industri sebagai blok bangunan untuk menyusun inisiatif bisnis digital yang unik dan berbeda, memberikan kelincahan, inovasi, dan mengurangi time-to-market. 

Pada 2027 nanti, Gartner memprediksi bahwa lebih dari 50% perusahaan akan menggunakan platform cloud industri untuk mempercepat inisiatif bisnis mereka.

9. Rekayasa platform

Rekayasa platform adalah disiplin membangun dan mengoperasikan platform pengembang internal swalayan untuk pengiriman perangkat lunak dan manajemen siklus hidup. Tujuan rekayasa platform adalah untuk mengoptimalkan pengalaman pengembang dan mempercepat pengiriman nilai pelanggan oleh tim produk.

Gartner memperkirakan bahwa 80% organisasi rekayasa perangkat lunak akan membentuk tim platform pada tahun 2026 dan 75% di antaranya akan menyertakan portal layanan mandiri pengembang.

10. Realisasi nilai nirkabel

Meskipun tidak ada satu teknologi pun yang akan mendominasi, perusahaan akan menggunakan spektrum solusi nirkabel untuk memenuhi semua lingkungan, mulai dari Wi-Fi di kantor, melalui layanan untuk perangkat seluler, hingga layanan berdaya rendah dan bahkan konektivitas radio. Gartner memprediksi bahwa pada tahun 2025, 60% perusahaan akan menggunakan lima atau lebih teknologi nirkabel secara bersamaan. (tim redaksi)

#kemajuanteknologi
#trenteknologi2023
#gartner
#artificialintelligence
#AI
#teknologinirkabel


 

Tidak ada komentar