Breaking News

Mengandung Gula Berlebihan, Dokter Ingatkan Remaja Kurangi Jajanan Kekinian

Bahaya minuman kekinian yang mengandung gula berlebihan. Foto: net

WELFARE.id-Gaya hidup modern saat ini dipenuhi makanan manis. Banyak anak-anak muda yang sangat menyukai makanan dan minuman manis kekinian. Padahal dampak jangka panjang tidak baik kesehatan dan menyebabkan sejumlah penyakit.

Dokter spesialis kandungan Muhammad Alamsyah mengingatkan remaja, khususnya siswa jenjang SMP maupun SMA, untuk mengurangi jajanan yang tinggi dengan kandungan gula. 

Apa alasannya? "Kalau kita lihat dalam beberapa waktu terakhir, banyak minuman kekinian tinggi gula yang dikonsumsi remaja seperti boba, teh instan, dan martabak dengan topping kental manis dengan jumlah banyak. Tanpa disadari, terlalu sering mengonsumsi makanan dengan kandungan gula tinggi berdampak buruk bagi tubuh di kemudian hari," ujar dr Alamsyah dalam keterangan tertulisnya, Kamis (11/1/2023).

Oleh karena itu, dr Alamsyah meminta remaja agar mengurangi konsumsi gula hariannya. Tak hanya gula, tetapi juga garam dan lemak.

"Pada 2030, kita punya target ibu hamil terbebas penyakit. Ini sejak remaja sudah harus disosialisasikan agar terbebas dan kita bisa mencapai Indonesia Emas pada tahun 2045 mendatang," kata dia.

Sementara itu, Ketua Harian Yayasan Abhipraya Insan Cendekia Indonesia (YAICI) Arif Hidayat mengatakan generasi muda cenderung senang mengonsumsi makanan dan minuman kekinian, terutama yang manis. Namun, mereka tidak sadar akan bahaya dari apa yang mereka konsumsi di masa mendatang.

Sebagai contoh, saat ini bagi sejumlah remaja, minum kopi setiap hari sudah bukan lagi suatu kebiasaan, namun sudah menjadi gaya hidup. Hal itu juga didukung dengan bertambahnya jumlah kedai kopi kekinian secara drastis.

Salah satu menu kopi yang kini sangat mudah dijumpai dan disukai oleh banyak orang adalah kopi susu. Minuman itu memadukan rasa pahit, gurih, dan manis yang membuatnya sangat disukai.

Satu cangkir kopi susu kekinian mengandung kalori sebesar 220 kkal dan 25 gram gula. Kandungan kalori dan gula tersebut cukup tinggi untuk satu porsi minuman.

"Masih banyak remaja terutama siswa yang ternyata belum paham mengenai kandungan gula yang terdapat pada minuman manis. Hal ini dikarenakan rendahnya literasi terkait gizi yang remaja belum ketahui," kata Arif.

Sedangkan Kepala SMAN 1 Bandung Tuti Kurniawati menyambut baik edukasi gizi yang ditujukan untuk seluruh siswa di lingkungan sekolahnya. Tuti juga mengingatkan pentingnya menciptakan lingkungan yang kondusif untuk membiasakan kebiasaan hidup sehat di kalangan remaja.

"Lingkungan sekolah yang kondusif akan pengaruh positif pada kebiasaan makan generasi saat ini," kata Tuti.

Sebelumnya, Ikatan Dokter Indonesia pada akhir 2021 juga merilis terjadi peningkatan diabetes pada anak dan remaja. Diabetes Mellitus (DM) merupakan penyakit metabolik utama pada anak yang sifatnya kronis dan potensial mengganggu tumbuh kembang anak.

Pada anak dikenal dua jenis diabetes yang paling banyak dijumpai, yaitu DM tipe-1 dengan jumlah kadar insulin rendah akibat kerusakan sel beta pankreas dan DM tipe-2 yang disebabkan oleh resistensi insulin, walaupun kadar insulin dalam darah normal.

Faktor penyebab utama DM tipe-1 adalah faktor genetik dan autoimun, sedangkan pada DM tipe-2 biasanya disebabkan oleh gaya hidup yang tidak sehat dan kegemukan. (tim redaksi)

#makananmanis
#minumankekinian
#bahayakesehatan
#remaja
#dampakjangkapanjang
#diabetes
#edukasigizi

Tidak ada komentar