Breaking News

Absen sebagai Saksi Kasus Dugaan Suap Penanganan Perkara MA, Pemeriksaan Hercules Segera Dijadwal Ulang

Hercules. Foto: Istimewa/ Net

WELFARE.id-Kasus dugaan suap penanganan perkara di Mahkamah Agung (MA) terus bergulir di Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Pemeriksaan saksi-saksi terus dilakukan.

Kemarin, seharusnya menjadi giliran tenaga ahli Perumda Pasar Jaya Rosario de Marshall atau Hercules dipanggil untuk dimintai keterangan sebagai saksi terkait kasus dugaan suap penanganan perkara di Mahkamah Agung (MA). Namun sayang, Hercules absen dari pemeriksaan.

"Memang betul dipanggil, tapi informasi dari teman-teman penyidik tadi yang bersangkutan belum hadir. Tentu nanti akan dijadwalkan ulang terkait pemeriksaan yang bersangkutan, termasuk saksi-saksi lain," kata Kepala Bagian Pemberitaan KPK Ali Fikri, dikutip Rabu (18/1/2023).

Hercules awalnya dijadwalkan menjalani pemeriksaan sebagai saksi dalam penyidikan perkara dugaan tindak pidana korupsi suap pengurusan perkara di MA untuk tersangka Sudrajat Dimyati (SD). "Pemeriksaan bertempat di Gedung Merah Putih KPK, tim penyidik menjadwalkan pemanggilan saksi-saksi," terangnya.

Selain Hercules, KPK juga memanggil dua saksi lainnya untuk diperiksa. Mereka adalah, karyawan BCA bernama Sabias Rangku Osan dan pihak swasta Judhi Watsu Decyana. Para saksi ini pun diharapkan dapat memenuhi panggilan penyidik.

Sebelumnya, KPK telah menetapkan sebanyak 14 tersangka dalam kasus dugaan suap penangan perkara di MA, termasuk Hakim Agung nonaktif, Sudrajad dan Gazalba. Mereka pun kini telah ditahan.

Adapun dari jumlah tersebut, delapan di antaranya merupakan pejabat dan staf MA, yakni Hakim Yustisial atau Panitera Pengganti di MA Edy Wibowo (EW); Hakim Yustisial sekaligus Panitera Pengganti pada Kamar Pidana MA RI dan asisten Gazalba, Prasetio Nugroho (PN); dan staf Gazalba, Redhy Novarisza (RN). 

Kemudian, Hakim Yustisial/Panitera Pengganti MA Elly Tri Pangestu (ETP); dua orang PNS pada Kepaniteraan MA, Desy Yustria (DY) dan Muhajir Habibie (MH); serta dua PNS MA, yaitu Nurmanto Akmal (NA) dan Albasri (AB).

Sementara itu, empat tersangka lainnya, terdidi dari dua pengacara bernama Yosep Parera (YP) dan Eko Suparno (ES); serta dua pihak swasta/Debitur Koperasi Simpan Pinjam Intidana (ID), Heryanto Tanaka (HT), dan Ivan Dwi Kusuma Sujanto (IDKS). (tim redaksi)

#rosariodemarshall
#hercules
#kasusdugaansuapperkaradiMA
#tersangkahakimagungMA
#KPK
#saksi
#pemeriksaansaksi

Tidak ada komentar