Breaking News

Oktober, Indonesia Deflasi 0,11 Persen

Ilustrasi (net)

WELFARE.id-Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat Indonesia mengalami deflasi secara bulanan sebesar 0,11 persen pada Oktober 2022. Sementara itu, inflasi tahun kalender dari Januari hingga Oktober 2022 sebesar 4,73 persen dan secara tahunan mencapai 5,71 persen. 

"Deflasi 0,11 persen month to month ini terjadi penurunan indeks harga konsumen atau IHK dari 112,87 pada September 2021 menjadi 112,75 di Oktober 2022," ungkap Deputi Bidang Statistik Distribusi dan Jasa BPS Setianto dalam konferensi pers, dikutip Rabu (2/11/2022). 

Ia memaparkan, deflasi terdalam secara bulanan terjadi di Kota Gunungsitoli, yakni sebesar 1,48 persen. Sedangkan, inflasi tertinggi terjadi di Manokwari, yakni 0,76 persen. 

Setianto menyebut komoditas utama yang menyumbang deflasi pada Oktober adalah cabai merah, telur ayam ras, daging ayam ras, cabai rawit, tomat, dan bawang merah. 

Hal ini, kata dia, menyebabkan kelompok makanan, minuman, dan tembakau deflasi terbesar, yaitu 0,97 persen dengan andil 0,25 persen ke deflasi 

Lebih lanjut, berdasarkan komponennya, inflasi inti pada Oktober sebesar 3,31 persen secara tahunan dengan andil 2,81 persen. Sementara, untuk harga-harga bergejolak atau volatile food mengalami inflasi 7,19 persen dengan andil 1,18 persen. 

Adapun harga yang diatur oleh pemerintah atau administered price inflasi sebesar 13,28 persen secara tahunan dengan andil 2,35 persen. (tim redaksi

#bps
#ekonomiindonesia
#deflasi
#inflasi
#statistik

Tidak ada komentar