Breaking News

Ini Hambatan Komunikasi di Era Digital Menurut Pakar

Ilustrasi (net) 

WELFARE.id-Era digital menjadikan batas antarnegara semakin sumir. Teknologi informasi dan komunikasi pun berkembang makin pesat. Namun ditengah revolusi tersebut, hambatan komunikasi di era digital tetaplah ada. 

Dalam International Communication Conference (ICC-UP 2022) yang digelar oleh Universitas Pancasila, Prof. Dr. Rudy Harjanto, M.Sn. menjelaskan jika teknologi bagai pedang bermata dua. Ia menerangkan, di satu sisi, teknologi meningkatkan produktivitas, namun di sisi lain dapat pula menjadi kendala bagi mereka yang membutuhkan bantuan untuk beradaptasi. 

Teknologi sebagai penghalang telah diselidiki sebagai akar penyebab memperlambat pembelajaran (Fukuzawa dan Cahn), memperlambat pemberian layanan kesehatan (Ketchersid), dan banyak kerugian lain yang telah dipelajari dengan baik sebelumnya.  

Ia menjelaskan, jika salah satu faktor penyebab perbedaan tingkat adopsi teknologi berasal dari kesenjangan generasi di mana sekelompok orang secara perlahan beradaptasi atau bahkan menolak untuk mengadopsi teknologi dan lebih memilih metode saat ini atau sebelumnya sebelum kedatangan teknologi baru. 

Perbedaan pandangan antara teknologi sebagai pendukung produktivitas dan teknologi sebagai penghalang menciptakan kesenjangan hubungan.  "Kesenjangan hubungan ini adalah antara sikap dan tindakan orang-orang dari dua atau lebih generasi yang berbeda. 

Lebih tepatnya, kesenjangan antara mereka yang bisa beradaptasi dan mereka yang ingin tetap berada di zona nyaman mereka. Kesenjangan ini dapat menentukan perbedaan antara generasi muda dan generasi tua dalam hal sikap, perilaku, dan preferensi mereka. Politik, nilai, budaya populer, dan sektor lainnya mungkin berbeda," kata Dewan Penasehat LSPR, Jakarta itu dikutip Minggu (13/11/2022) 

Dikarenakan kemampuan teknologi individu yang tidak merata, digitalisasi komunikasi membuat masyarakat lebih rentan terhadap kesalahpahaman, baik melalui kesalahpahaman tentang cara menggunakan teknologi atau bahkan terkait dengan gangguan yang disebabkan oleh teknologi itu sendiri. 

Kesalahpahaman ini, lanjut Prof. Rudy, memudahkan orang untuk salah paham satu sama lain, terutama ketika terlibat komunikasi dengan orang lain. Upaya komunikasi interpersonal dan komunikasi pemasaran yang dijalankan oleh perusahaan juga menghadapi masalah yang sama.

"Ketersediaan informasi di masyarakat kita pada awalnya dapat dianggap sebagai kekuatan positif. Ini tidak diragukan lagi merupakan langkah besar dari kurangnya komunikasi yang dialami oleh generasi sebelumnya. Namun, masalah muncul ketika orang dihadapkan dengan lebih banyak informasi daripada yang mereka butuhkan," jelas Prof. Rudy. 

Data, menurutnya, menjadi semakin berlimpah dengan munculnya platform media sosial, yang telah menyebabkan ledakan hebat dari informasi yang sama yang dikemas ulang dan digunakan kembali berulang kali. 

Kelimpahan informasi ini sering menjadi salah satu item tertentu di internet yang sering membuat perbedaan interpretasi. Sebagian besar informasi ini tidak relevan dan bahkan dapat menyebabkan beberapa efek negatif pada pengguna media sosial. Dalam hal ini, audiens membutuhkan lebih banyak waktu atau keterampilan untuk menyaring informasi yang paling berguna dan mengabaikan sisanya. 

Sedangkan komunikasi menjadi positif jika lebih banyak pengirim yang optimis dan menghasilkan efek hiperpersonal yang dapat mengubah sikap kelompok dengan pemahaman yang berbeda terhadap satu sama lain. 

Namun, efek hiperpersonal tidak mungkin terjadi ketika orang tidak saling percaya. Dan di dunia media sosial yang terkadang rumit, ketidakpercayaan adalah kemungkinan yang nyata. 

Solusi bagi individu untuk membangun kepercayaan adalah dengan membuka dan mendengarkan orang lain yang mungkin tidak relevan dan setuju untuk belajar dari mereka, sehingga memungkinkan individu untuk memperluas pengetahuan mereka dan belajar dari satu sama lain, sehingga meningkatkan kesadaran dan pencerahan untuk keuntungan bersama (Webster dan Jual). 

Sementara itu, salah satu ciri dari melimpahnya informasi di media sosial adalah kemampuan untuk menambahkan informasi pada informasi yang telah disampaikan orang lain dalam aplikasi. Pengguna lain di aplikasi yang sama dapat melengkapi atau bahkan bertentangan dengan pandangannya.  

Di Instagram, informasi tambahan dapat mengomentari gambar; di Facebook, teman dapat menandai pengguna lain dalam pembaruan status dan video; di LinkedIn, orang dapat memberikan jaminan tentang keterampilan kerja rekan kerja. 

"Kemampuan memberikan informasi tambahan ini membuka peluang bagi audiens untuk mendapatkan dua sumber informasi, yang pertama dikendalikan oleh pemilik akun aplikasi, dan yang di luar kendali langsung pemilik akun aplikasi," lugas Guru Besar Periklanan tersebut. 

Lebih lanjut Prof. Rudy memaparkan bila kehadiran smartphone yang sangat portabel dan terkoneksi sepanjang waktu tidak hanya memperluas kemampuan penyebaran informasi, dan potensi perubahan pemahaman baru, perubahan sikap, dan perubahan perilaku. 

Semua perubahan ini dapat menyebabkan misi interpretasi tentang apa yang memulai komunikasi. Penyebaran informasi mengubah interpretasi isi komunikasi dan bahkan mengubah seseorang. 

Perbedaan informasi ini berpotensi mengubah penilaian, daya tarik, dan kredibilitas konten yang disampaikan oleh pemilik akun aplikasi sosial. Komunikasi interpersonal di media sosial berasal dari diri sendiri dan pengguna situs lainnya. 

Jika informasi ini saling bertentangan, maka akan sulit untuk menarik kesimpulan tentang apa sebenarnya isi informasi yang ingin disampaikan dan justru menjadi hambatan komunikasi. 

Setiap hambatan yang menghalangi komunikasi yang efisien dapat disebut sebagai gangguan komunikasi. Kebisingan komunikasi adalah kebisingan yang mengganggu transmisi informasi dari pemancar ke penerima.  

Penerima mungkin terganggu oleh kebisingan dan tidak dapat mendengar pesan pengirim. Atau mungkin mengalihkan perhatian pengirim, sehingga sulit bagi mereka untuk menyampaikan informasi. Dalam kedua kasus, kebisingan menciptakan kegagalan dalam proses komunikasi. 

Melihat itu semua, dapat dinilai jika digitalisasi komunikasi melahirkan pandangan dua sisi sebagai pendukung kemajuan dan sebaliknya, serta teknologi sebagai penghambat pertumbuhan dan perkembangan. 

Kedua sisi ini menyebabkan persepsi informasi yang sering membuat mereka lebih rentan terhadap salah tafsir. Kesalahpahaman ini memudahkan kesalahpahaman satu sama lain, terutama ketika kita berinteraksi dengan orang lain. 

Faktor kunci dari pengirim untuk menciptakan upaya komunikasi yang bermakna adalah dengan menggunakan metode komunikasi persuasif (Bakir, Herring dan Miller). Komunikasi persuasif memperhitungkan variabel-variabel yang mungkin menjadi penghalang bagi keberhasilan komunikasi. 

Memahami sikap penerima pesan terhadap penyampaian pesan, dengan komunikasi dua arah yang memungkinkan pesan diterima dan diterima secara positif dibandingkan dengan tanpa metode komunikasi persuasif. 

Persuasi juga merupakan faktor kunci di mana para pemimpin dengan dukungan dan pengertian membawa pengaruh yang lebih positif selama upaya komunikasi. Komunikasi persuasif tidak akan diterima secara positif jika digunakan penegakan negatif seperti paksaan.  

"Upaya komunikasi perlu dilakukan secara positif sebagai manusia, kita selalu memiliki pilihan untuk belajar sesuatu dari orang lain dengan membuka hati kita kepada mereka yang mungkin tidak setuju, dan memungkinkan kita untuk memperluas pengetahuan dan belajar dari satu sama lain, untuk membangun kesadaran dan pencerahan," pungkasnya. (tim redaksi

#akademika
#eradigital
#hambatandieradigital
#internet
#teknologi

Tidak ada komentar