Breaking News

Ini Cara Menyelamatkan Diri dari Kerumunan dan Lautan Manusia

Ilustrasi (net) 

WELFARE.id-Belakangan, insiden maut di tengah kerumunan marak terjadi. Di Indonesia, 135 orang meninggal dunia pascapertandingan sepak bola. Sedangkan di Korea Selatan, lebih dari 156 orang meninggal dunia saat merayakan Halloween di Itaewon. 

Tak hanya peristiwa tersebut, meningkatnya jumlah kerumunan juga bisa terjadi pada acara publik yang menarik perhatian banyak orang, termasuk festival musik hingga aksi demonstrasi. 

Lantas, bagaimana cara menyelamatkan diri dari kerumunan? Berikut tipsnya dikutip dari klikdokter. 

1. Amati Area Sekitar 

Jika kamu berniat menghadiri acara publik yang dihadiri banyak orang, sebaiknya segera amati area di sekitar. Pastikan mengingat letak pintu keluar darurat, toilet, dan rute keluar. 

Apabila terlalu sulit untuk menuju pintu keluar utama, maka rencanakan rute evakuasi paling masuk akal dan perhatikan titik keluar yang mungkin tidak terlalu ramai. 

2. Segera Pergi Ketika Kerumunan Semakin Padat 

Cara menghindari kerumunan selanjutnya adalah segera pergi dari lingkungan tersebut. Terutama jika kamu merasa tempat tersebut semakin padat dan membuatmu sulit bergerak. 

Semakin lama berada di lokasi tersebut, maka semakin sulit untuk keluar dari kerumunan. Jangan ragu untuk meninggalkan area yang sangat padat jika mulai merasa tidak nyaman dan tidak ada cukup ruang untuk bergerak. 

3. Pastikan Tetap Mendapatkan Oksigen 

Dari beberapa kejadian lonjakan massa yang merenggut nyawa, kebanyakan korban mengalami kekurangan oksigen dan kesulitan bernapas. 

Untuk membantu bernapas selama berada di kerumunan, kamu bisa meletakkan tangan di depan dada dan menahan posisi tersebut. 

“Tujuannya untuk memberikan ruang agar bisa bernapas. Dengan menempatkan tangan yang ditempatkan di dada, setidaknya ada ruang untuk masuknya udara, sehingga kamu pun bisa bernapas,” tutur dr. Devia Irine Putri. 

4. Jaga Keseimbangan Tubuh 

Bila sudah terlambat untuk keluar dari kerumunan, jagalah keseimbangan tubuh agar bisa selamat. 

Dokter Devia menyarankan untuk tetap berdiri dan usahakan berjalan menepi. Tidak dianjurkan untuk meletakkan barang apa pun di bawah kaki demi menghindari orang lain terjatuh.  

Kerumunan yang padat akan membuat orang-orang sangat tertekan. Jika seseorang terjatuh, akan tercipta efek domino alias orang-orang di sekitarnya juga ikut terjatuh. 

5. Pastikan Ponsel Terisi Daya 

Dilansir dari International SOS, usahakan untuk membawa ponsel yang terisi daya, sehingga kamu bisa mengetahui informasi tentang kerumunan tersebut dan meminta bantuan. 

Jika terpisah dengan orang terdekat, gunakan ponsel untuk berkomunikasi. Pastikan untuk menjaga ponsel dalam mode baterai rendah atau membawa pengisi daya portabel. 

6. Tidak Saling Mendorong 

Ketika didorong, refleks kita akan menahan tekanan dan kembali mendorong. Namun, saat dalam keramaian, ada baiknya untuk tidak melakukan hal tersebut. 

Biarkan tubuh terbawa arus sambil tetap menjaga keseimbangan. Jika terjadi saling dorong, bisa menimbulkan tekanan dari arah yang berlawanan. Kondisi ini akan cenderung lebih berbahaya. 

Meski terasa tidak nyaman ketika mengikuti arus, mencoba tidak saling dorong merupakan cara terbaik untuk menyelamatkan diri. 

7. Jangan Menempel di Tembok 

Saat kamu mengikuti dorongan arus, kemungkinan akan baik-baik saja. Namun, jika berada di sebelah tembok atau penghalang lainnya, maka kamu tidak bisa mengikuti arus tersebut dan cenderung akan membuatmu terjepit. 

Jika memungkinkan, usahakan untuk menjauh dari dinding, pagar, atau benda yang dapat menghalangi. 

8. Pahami Tanda-tanda Terjadinya Kerumunan 

Kamu perlu mendeteksi tanda-tanda kepadatan massa. Jika kamu masih bisa berjalan dan bergerak leluasa, serta tidak bersentuhan dengan orang di sekitar, artinya kondisi tersebut masih aman dan tidak berbahaya. 

Namun, jika kamu mulai menabrak satu atau dua orang tanpa sengaja, maka sebaiknya segera menjauh meski kondisi ini tidak berbahaya secara langsung. 

Apalagi kalau ruang bergerak semakin sempit, bahkan sampai sulit untuk menggerakkan tangan dan menyentuh wajah karena terlalu banyak orang, maka kondisi ini bisa jadi tanda bahaya. 

Jika masih punya waktu dan bisa bergerak secara perlahan, segera pergi dari lokasi tersebut. 

9. Saling Membantu 

Berada di situasi keramaian akan sama bahayanya bagi orang-orang di sekitarmu. Oleh karena itu, cobalah untuk memperhatikan orang lain dan berusaha untuk saling membantu. 

Sebaiknya, kamu bersikap baik kepada orang lain dan tawarkan bantuan jika memungkinkan. Dengan begitu, mereka juga akan membantumu dan membantu orang-orang di sekitarnya. (tim redaksi) 

#tips
#tipsmenyelamatkandiridarikerumunan
#tragedikanjuruhan
#itaewon
#itaewonhalloween

Tidak ada komentar