Breaking News

Perang Rusia-Ukraina Berlanjut, Akankah Putin Gunakan Senjata Nuklir Taktis?

Presiden Rusia Vladimir Putin saat menyaksikan latihan nuklir pasukan khusus Rusia. Foto: Sputnix

WELFARE.id-Invasi militer Rusia ke Ukraina rupanya mendapatkan perlawanan. Dibantu persenjataan sejumlah negara Barat, militer Ukraina membalas serangan Rusia hingga membuat negara itu kerepotan. 

Presiden Rusia Vladimir Putin, yang menguasai kekuatan nuklir terbesar di dunia, telah berulang kali memperingatkan Barat bahwa setiap serangan terhadap Rusia dapat ia respons dengan nuklir.

Namun, akankah Putin benar-benar menggunakan senjata nuklir? Jika iya, berapa banyak senjata nuklir yang dia perintahkan? Mengutip Reuters, Sabtu (29/10/2022), penggunaan nuklir oleh Putin tergantung pada bagaimana pemimpin tersebut memandang ancaman terhadap negara Rusia dan pemerintahannya.

Putin menyebut perang di Ukraina sebagai pertempuran eksistensial antara Rusia dan Barat, yang katanya ingin menghancurkan Rusia dan menguasai sumber daya alamnya yang luas negaranya. 

Putin memperingatkan Barat bahwa dia tidak menggertak ketika mengatakan dirinya akan siap menggunakan senjata nuklir untuk membela Rusia. Beberapa analis mengatakan Putin cuma menggertak tetapi Amerika Serikat (AS) menganggap serius ancaman Putin tersebut.

Bahkan dengan klaim sebesar 18 persen Ukraina sebagai bagian dari Rusia, ruang untuk ancaman nuklir meningkat.  Karena Putin dapat menganggap serangan apapun ke wilayah ini sebagai serangan terhadap Rusia sendiri.

 "Dia menggertak sekarang," kata Yuri Fyodorov, seorang analis militer yang berbasis di Praha, Cekoslovakia. ”Tapi, apa yang akan terjadi dalam seminggu atau sebulan dari sekarang sulit untuk dikatakan, ketika dia menyadari kalah perang," cetusnya.

Saat ditanya apakah Putin akan menggunakan serangan nuklir? Direktur CIA William Burns mengatakan kepada CBS bahwa pihaknya harus menanggapinya dengan serius.

”Kita harus menanggapi dengan sangat serius jenis ancamannya mengingat segala sesuatu yang dipertaruhkan," katanya juga. 

"Hingga kini, intelijen AS tidak memiliki bukti praktis bahwa Putin bergerak menuju penggunaan senjata nuklir taktis dalam waktu dekat," katanya juga. 

Hingga sampai saat ini, tidak ada pejabat Rusia yang menyerukan serangan senjata nuklir strategis dengan senjata yang dirancang untuk menghancurkan kota-kota di Amerika Serikat, Rusia, Eropa dan Asia.

Ramzan Kadyrov, kepala wilayah Chechnya Rusia, mengatakan Moskow harus mempertimbangkan untuk menggunakan senjata nuklir taktis hasil rendah di Ukraina.

Senjata nuklir taktis pada dasarnya adalah digunakan di medan perang untuk tujuan "taktis" dan jauh lebih lemah daripada bom besar yang diperlukan untuk menghancurkan kota-kota besar seperti Moskow, Washington atau London.

Senjata tersebut dapat dijatuhkan dari pesawat, ditembakkan pada rudal dari darat, kapal atau kapal selam, atau diledakkan oleh pasukan darat.

Meskipun Rusia memiliki pasukan nuklir khusus yang dilatih untuk berperang di medan perang apokaliptik seperti itu, tidak jelas bagaimana pasukannya yang terdiri dari pasukan reguler, tentara bayaran, tentara cadangan dan milisi lokal akan mengatasinya.

Hingga kini Rusia adalah kekuatan nuklir terbesar di dunia berdasarkan jumlah hulu ledak nuklir. Rusia memiliki 5.977 hulu ledak nuklir, sementara Amerika Serikat memiliki 5.428, menurut Federasi Ilmuwan Amerika.

Jumlah itu termasuk hulu ledak yang ditimbun dan pensiun, tetapi nuklir yang dimiliki oleh Moskow dan Washington memiliki daya tembak yang cukup untuk menghancurkan dunia berkali-kali.

Tapi data terbaru menyebutkan Rusia memiliki 1.458 hulu ledak nuklir strategis yang dikerahkan atau siap ditembakkan dan AS memiliki 1.389 yang dikerahkan. 

Hulu ledak nuklir itu berada di rudal balistik antarbenua, rudal balistik di kapal selam dan pembom strategis.

Dalam hal senjata nuklir taktis, Rusia memiliki sekitar 10 kali lipat jumlah yang dimiliki AS. Sekitar setengah dari 200 senjata nuklir taktis AS dikerahkan di pangkalan-pangkalan udara negara itu di Eropa.

Senjata nuklir taktis AS memiliki hasil yang dapat disesuaikan dari 0,3 hingga 170 kiloton, di mana bom atom yang dijatuhkan di Hiroshima dengan kehancuran parah itu setara dengan sekitar 15 kiloton dinamit. (tim redaksi)


#perang
#ukraina
#rusia
#presidenrusia
#vladimirputin
#senjatanuklir
#nuklirtaktis

Tidak ada komentar