Breaking News

Dua King Kobra yang Patuk Pawangnya hingga Tewas di Trenggalek Dievakuasi ke Selter Panji Petualang

Kepala Satpol PP Trenggalek Triadi Atmono menunjukkan ular King Cobra yang dievakuasi tim BBKSDA Jatim, Jumat (28/10/2022). Foto: Antara

WELFARE.id-Dua ekor ular King Kobra yang telah mematuk tuannya sekaligus pawang hingga tewas di Kabupaten Trenggalek dievakuasi ke tim Balai Besar Konservasi Sumber daya Air (BBKSDA) Jawa Timur.

Ada dua ekor yang diserahkan, masing-masing berukuran panjang 4,5 meter dan 2,5 meter. Penyerahan dilakukan di Kantor Satpol PP Kabupaten Trenggalek, Jumat (28/10/2022).

"Dua ekor ular jenis King Kobra dewasa ini semuanya dievakuasi dari rumah almarhum Imam Rokhani, 49, pemilik sekaligus pawang ular yang tewas dipatuk King Cobra yang paling besar. Lokasi rumahnya di Kecamatan Gandusari," terang Kepala Satpol PP Trenggalek Triadi Atmono.

Usai diserahkan ke pihak BBKSDA, ular tersebut lalu diserahkan lagi ke perwakilan Tim panji Petualang.

"Sementara setelah kami terima dari BBKSDA Jatim, ular ini akan kami bawa ke Surabaya untuk kemudian ditaruh di Selter Panji Petualangan di Jawa Barat," kata Diki Firmansah, perwakilan tim Panji Petualang saat ke Trenggalek bersama perwakilan BBKSDA Jatim.

Di selter milik Panji Petualang itu, kata Diki, memang khusus menampung ular jenis King Kobra. Tim Panji Petualang selama ini dikenal aktif evakuasi ular berbisa untuk dibawa ke selter. 

Ular kobra itu selanjutnya akan ditangani oleh orang yang ahli dan terlatih dalam perawatan ular berbisa, khususnya jenis King Kobra.

"Sementara setelah kami terima dari BBKSDA Jatim, ular ini akan kami bawa ke Surabaya untuk kemudian ditaruh di Selter Panji Petualangan di Jawa Barat," kata Diki Firmansah, perwakilan tim Panji Petualang saat ke Trenggalek bersama perwakilan BBKSDA Jatim.

Di selter milik Panji Petualang itu, kata Diki, pihaknya memang khusus menampung ular jenis King Cobra. Tim Panji Petualang selama ini dikenal aktif melakukan evakuasi ular berbisa untuk dibawa ke selter.

Ular kobra itu selanjutnya akan ditangani oleh orang yang ahli dan terlatih dalam perawatan ular berbisa, khususnya jenis King Cobra. Untuk tahap awal ini, pihaknya bakal melakukan asesmen untuk menentukan langkah apakah akan dilepas atau penanganan-penanganan lainnya. 

"Kalau (evakuasi) yang sampai memakan korban jiwa baru ini. Nanti ke depannya belum tahu, ditaruh ke selter dulu. Nanti untuk perkembangannya, Panji pasti update," kata Diki.

Dalam kesempatan itu, Diki juga melakukan panggilan video dengan Panji Petualang. Panji menyebut akan mengabari setiap perkembangan dua ekor ular tersebut selama dalam perawatan di selter miliknya. (tim redaksi)


#hewanbuas
#ularkobra
#panjipetualang
#selterularkobra
#satpolpp
#kabupatentrenggalek
#jawatimur

Tidak ada komentar