Breaking News

16 Aturan Baru Kemenag, Siulan Termasuk Bentuk Pelecehan

Ilustrasi (net) 

WELFARE.id-Kementerian Agama (Kemenag) menerbitkan aturan terbaru terkait bentuk kekerasan seksual. Kini, bersiul hingga menatap seseorang bisa termasuk dalam kategori kekerasan seksual. 

Jenis kekerasan seksual terbaru ini diatur Kemenag melalui Peraturan Menteri Agama (PMA) nomor 73 tahun 2022 tentang Penanganan dan Pencegahan Kekerasan Seksual di Satuan Pendidikan di Bawah Kementerian Agama. 

"Bentuk kekerasan seksual mencakup perbuatan yang dilakukan secara verbal, non fisik, fisik, dan/atau melalui teknologi informasi dan komunikasi," demikian bunyi PMA yang dikutip dari laman resmi Kementerian Agama, Kamis (20/10/2022). 

Juru bicara Kemenag Anna Hasbie menyebut ada 16 klasifikasi atau jenis kekerasan seksual. Di dalamnya termasuk siulan, rayuan, lelucon, hingga menatap korban. 

"Menyampaikan ucapan yang memuat rayuan, lelucon, dan/atau siulan yang bernuansa seksual pada korban juga termasuk bentuk kekerasan seksual. Termasuk juga menatap korban dengan nuansa seksual dan/atau tidak nyaman," jelas Anna yang dikutip dari laman resmi Kemenag. 

Terkait sanksi, Anna mengatakan jika pelaku terbukti melakukan kekerasan seksual akan dikenakan sanksi pidana dan administrasi. Ia berharap dengan adanya aturan terbaru ini bisa menjadi panduan bersama seluruh stakeholder satuan pendidikan Kementerian Agama dalam upaya penanganan dan pencegahan kekerasan seksual. "Harapannya, ke depan tidak terjadi lagi kekerasan seksual di satuan pendidikan," pungkasnya. 

Berikut 16 kategori kekerasan seksual yang diatur dalam PMA nomor 73 tahun 2022: 

1. Menyampaikan ujaran yang mendiskriminasi atau melecehkan tampilan fisik, kondisi tubuh, dan/atau identitas gender korban. 

2. Menyampaikan ucapan yang memuat rayuan, lelucon, dan/atau siulan yang bernuansa seksual pada korban. 

3. Membujuk, menjanjikan, menawarkan sesuatu, mengancam, atau memaksa korban untuk melakukan transaksi atau kegiatan seksual. 

4. Menatap korban dengan nuansa seksual dan/atau tidak nyaman. 

5. Mengintip atau dengan sengaja melihat korban yang sedang melakukan kegiatan secara pribadi dan/atau pada ruang yang bersifat pribadi. 

6. Memperlihatkan alat kelamin dengan sengaja. 

7. Menyentuh, mengusap, meraba, memegang, memeluk, mencium, dan/atau menggosokkan bagian tubuhnya pada tubuh korban. 

8. Melakukan percobaan perkosaan. 

9. Melakukan perkosaan termasuk penetrasi dengan benda atau bagian tubuh selain alat kelamin. 

10. Mempraktikkan budaya yang bernuansa kekerasan seksual. 

11. Memaksa atau memperdayai korban untuk melakukan aborsi. 

12. Membiarkan terjadinya kekerasan seksual. 

13. Memberi hukuman atau sanksi yang bernuansa seksual. 

14. Mengirimkan pesan, lelucon, gambar, foto, audio, dan/atau video bernuansa seksual kepada korban meskipun sudah dilarang korban. 

15. Mengambil, merekam, mengunggah, mengedarkan foto, rekaman audio, dan/atau visual korban yang bernuansa seksual. 

16. Melakukan perbuatan kekerasan seksual lainnya sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. (tim redaksi

#kemenag
#aturanbarukemenag
#kekerasanseksual
#jeniskekerasanseksual
#pma

Tidak ada komentar