Breaking News

Enterovirus D68 Ancam Kesehatan Anak di AS, Sebabkan Kelumpuhan Seperti Polio

Anak sakit. Foto: Ilustrasi/ Freepik

WELFARE.id-Infeksi virus yang dikenal sebagai enterovirus D68 (EV-D68) telah memicu kekhawatiran terhadap kesehatan anak-anak di Amerika Serikat (AS). 

Sebab, dalam beberapa kasus, virus yang biasanya menyebabkan pilek ringan selama sekitar sepekan tersebut berkembang menjadi kondisi neurologis lain yang lebih berbahaya, yakni acute flaccid myelitis (AFM).

Melansir The Sun, Sabtu (17/9/2022), kondisi tersebut mempengaruhi sumsum tulang belakang yang menyebabkan kelumpuhan seperti polio. Di mana sebagian besar anak tidak pernah pulih sepenuhnya. 

Penderitanya akan kesulitan menggerakkan lengannya, sementara sebagian lain bahkan sampai tak bisa menggerakkan tangan dan kakinya. Pada wabah 2014 di Amerika Serikat, 10 persen penderita mengalami AFM. 

Bahkan, beberapa anak di AS dilaporkan meninggal setelah mengembangkan penyakit saraf tersebut. Virus EV-D68 ini sangat menular. 

Virus paling sering menyebar ketika orang yang terinfeksi bersin, mengeluarkan droplet lewat batuk dan lainnya. Para ahli telah mengeluarkan peringatan kepada petugas medis untuk waspada terhadap gejala infeksi virus ketika kasus terus meningkat di AS. 

Ini menjadi insiden kali pertama sejak 2018. Di AS, infeksi EV-D68 pernah mewabah pada 2014, 2016, dan 2018.

Pola dua tahunan itu kemungkinan besar tercipta karena anak-anak mengembangkan kekebalan terhadap enterovirus ketika virus itu menyebar, hingga membuat tahun berikutnya tidak ada wabah berkat kekebalan populasi yang lebih tinggi. Setelah kekebalan berkurang, jumlah kasus meningkat lagi. 

Kasus tidak terjadi pada 2020 mengingat pandemi COVID-19 melanda dan protokol kesehatan untuk mencegah infeksi virus penapasan diterapkan secara luas. Pada tahun ini, jumlah kasusnya lebih banyak daripada total kasus dari tiga kali wabah terdahulu. 

Ada 84 kasus infeksi EV-D68 dari Maret hingga 4 Agustus 2022. Sebagai perbandingan, CDC mengidentifikasi enam kasus seperti itu pada 2019, 30 pada 2020, dan 16 pada 2021. 

Namun, jumlah kasus sebenarnya kemungkinan lebih besar karena banyak yang tidak terdeteksi. Pada 2 September, 13 kasus AFM telah dikonfirmasi tahun ini di AS. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS mengatakan sedang menyelidiki 20 kasus lainnya.

Ahli saraf di UT Southwestern Medical Center AS dr Benjamin Greenberg mengatakan kepada NBC News, bahwa kasus kemungkinan besar masih akan meningkat lagi karena anak-anak kembali ke sekolah dan ruang publik lainnya. 

"Kita punya sekelompok anak yang belum pernah terpapar virus karena mereka tidak pergi ke sekolah. Jadi menurut kami populasi tersebut berisiko lebih besar sekarang," kata Greenberg.

Gejala khas EV-D68

Gejala EV-D68 mirip dengan virus pernapasan lainnya. Sama seperti flu biasa, EV-D68 dapat menyebabkan pilek, bersin, nyeri tubuh, atau nyeri otot.

Acute flaccid paralysis (AFP) alias lumpuh layuh akut--seperti pada polio--juga bisa sulit didiagnosis karena ada banyak penyebab kelemahan lainnya. Menurut catatan CDC, gejala dari AFP antara lain, tiba-tiba mengalami kelemahan lengan atau kaki dan kehilangan tonus otot dan refleks, wajah terkulai/lemah, kesulitan menggerakkan maga, kelopak mata terkulai, sulit menelan atau berbicara cadel, nyeri di lengan atau kaki, hingga sembelit.

Gejala AFM yang paling parah adalah kegagalan pernapasan yang dapat terjadi ketika otot-otot yang terlibat dengan pernapasan menjadi lemah. Dalam kasus yang sangat jarang terjadi, proses dalam tubuh yang memicu AFM juga dapat memicu komplikasi neurologis serius lainnya yang dapat menyebabkan kematian.

Dokter biasanya akan memeriksa sistem saraf pasien dan melihat bagaimana kondisi sumsum tulang belakang serta otak. Mereka juga dapat menguji cairan di sekitar otak dan sumsum tulang belakang. 

Saat ini, tidak ada pengobatan yang tersedia untuk infeksi EV-D68. Adapun cara terbaik untuk melindungi diri dari infeksi virus tersebut adalah rajin mencuci tangan dan memakai masker di tempat umum.  

Enterovirus dapat menimbulkan gejala yang sangat mirip dengan rhinovirus tetapi juga dapat menyebabkan demam, ruam, dan penyakit neurologis. Jenis enterovirus yang disebut enterovirus D-68 dalam kasus yang jarang menyebabkan AFM.

Asisten profesor di Divisi Neurologi Anak di UAB Marnix E Heersink School of Medicine and Children's of Alabama, Lydia Marcus, menjelaskan bahwa enterovirus-D68 adalah salah satu dari banyak enterovirus non-polio dan biasanya menyebabkan gejala saluran pernapasan dan saluran pencernaan. 

"Gejalanya sering ringan tapi terkadang bisa lebih parah, dan bisa berupa kesulitan bernapas, batuk, hidung tersumbat, nyeri tubuh, demam, diare, atau muntah,” jelas Marcus, dikutip dari Healthline, Sabtu (17/9/2022).

Anak-anak yang terpapar virus ini sebagian besar hanya akan memiliki gejala flu biasa seperti pilek, nyeri tubuh dan otot, bersin, dan beberapa demam. Namun, banyaknya anak yang dirawat inap baru-baru ini, dokter mulai melihat peningkatan kasus AFM yang dapat mengakibatkan kelumpuhan.

"Gejala mielitis lembek akut dapat mencakup nyeri leher, punggung, lengan atau kaki, kelemahan pada leher, lengan atau kaki, kesulitan menelan, bicara cadel, kelemahan wajah atau penglihatan ganda,” paparnya.

Gejala-gejala ini muncul setelah gejala pernapasan selain gejala umum yang dialami anak-anak dengan enterovirus. "Kelumpuhan terjadi rata-rata 5 hari setelah timbulnya penyakit pernapasan dan terjadi dengan cepat berjam-jam hingga berhari-hari. Seringkali tidak simetris dan mungkin melibatkan kombinasi anggota badan, umumnya termasuk lengan,” lanjut Schaffner. (tim redaksi)

#enterovirusd68mewabahdias
#kesehatananakdias
#sebabkanlumpuhlayu
#ototsarafmelemah
#penyakitpernapasan
#gejalamiripflu
#afm

Tidak ada komentar