Breaking News

Memanas, Serbia-Kosovo Kembali Diambang Peperangan

Polisi Kosovo menutup dua penyeberangan perbatasan dengan Serbia setelah insiden (Foto: DW) 

WELFARE.id-Dua wilayah di kawasan Balkan, Serbia dan Kosovo di ambang peperangan baru. Konflik yang membeku selama dua dekade ditakutkan bakal meletus lagi sebagai konsekuensi situasi perang dingin sistemik baru di Eropa. 

Hal ini dijelaskan Fyodor Lukyanov, Ketua Presidium Dewan Kebijakan Luar Negeri dan Pertahanan di Moskow. "Kerusuhan pecah Minggu (31/7/2022) di perbatasan kedua wilayah. Pejabat Kosovo menuduh unsur-unsur di Serbia utara memblokir jalan dan menembakkan senjata ke polisi khusus Pristina," ujarnya dikutip Selasa (2/8/2022). 

Konflik ini diawali oleh pemungumuman dari Perdana Menteri Kosovo Albin Kurti yang menyatakan, mulai 1 Agustus, pemerintahnya tidak akan mengizinkan siapa pun berpelat nomor atau dokumen Serbia masuk atau keluar wilayahnya. 

Kosovo menyatakan kemerdekaan dari Serbia sejak 2008. Menyusul aksi pemalangan di perbatasan, elite Kosovo menuduh pemimpin Serbia menjalankan taktik dan cara ala Vladimir Putin. 

Kosovo menuduh Serbia mengobarkan kerusuhan dan berusaha merusak aturan hukum di provinsi yang memisahkan diri itu. “Pemerintah Republik Kosovo mencintai, menghormati, dan melaksanakan hukum dan konstitusionalisme, perdamaian dan keamanan, untuk semua warga negara tanpa membeda-bedakan dan untuk seluruh negara kita bersama,” kata Kurti membela keputusan negaranya. 

Kosovo menurutnya kini menghadapi chauvinisme nasional Serbia dan menerima informasi yang salah dari Beograd. Ia mendesak warganya untuk waspada. Ia menyalahkan Presiden Serbia Aleksandar Vucic dan komisarisnya untuk Kosovo Petar Petkovic atas tindakan agresif dan sikap mengancam dari Beograd. 

Kepala Staf Presiden Kosovo, Vjosa Osmani di Twitter menuduh Serbia memainkan "peran spoiler" di Eropa atas nama Rusia. Blerim Vela menuduh Vucic melakukan pengulangan buku pedoman Putin – mengacu pada klaim NATO tentang perilaku Presiden Rusia Vladimir Putin di Ukraina. 

Vela juga mengklaim Serbia Kosovo telah mendirikan barikade atas perintah langsung Vucic dan menyebutnya sebagai upaya terang-terangan untuk merusak supremasi hukum. 

Pada Minggu, Vucic menyampaikan pidato, menyalahkan Kosovo karena melanggar hak asasi manusia warga Serbia. Ia menegaskan, warganya tidak akan mengalami kekejaman lagi. 

Lukyanov menerangkan, ketegangan Beograd dan Pristina terjadi secara teratur, sebagai akibat fakta masalah Kosovo belum terselesaikan sejak 1999. Provinsi tersebut secara de facto memperoleh kemerdekaan setelah kampanye NATO pimpinan AS melawan bekas Yugoslavia. 

Namun, kali ini ada risiko gesekan rutin yang sedikit banyak meningkat menjadi konflik yang berbahaya, karena konteksnya telah berubah secara dramatis. Masalah Kosovo diselesaikan pada akhir abad kedua puluh sesuai dengan pendekatan yang dominan saat itu, dan tampaknya tidak ada alternatif. Perselisihan di sebagian besar Eropa (yaitu di luar bekas Uni Soviet) diselesaikan sesuai dengan gagasan keadilan ala UE. 

"Mereka yang masalahnya tidak dapat diselesaikan secara damai, tekanan diberikan kepada yang memberontak, hingga dilakukan penggunaan kekuatan militer," terangnya. 

Pemain yang paling bandel berada di Balkan - di paruh pertama 1990-an, perang Bosnia terjadi, dan di babak kedua - konflik Kosovo. Kekuatan lain yang secara tradisional aktif dan penting di Balkan – Rusia dan Turki – menunjukkan kehadiran mereka kadang-kadang cukup jelas. "Kerangka kerja ini juga mendefinisikan ruang untuk manuver negara-negara di kawasan itu, termasuk mereka yang paling tidak puas, seperti Serbia," lanjutnya. 

Sekarang dua keadaan utama telah berubah. Pertama, UE berada dalam kondisi yang rentan sehingga tidak siap untuk bertanggung jawab penuh atas situasi politik yang sangat kompleks di wilayah pinggirannya. Itu tidak bisa menjanjikan keanggotaan, dan lebih tepatnya - bahkan jika janji seperti itu dibuat, itu tidak menjamin apa pun. Sedangkan, pengelolaan Uni Eropa atas masalah Balkan tengah – di Bosnia dan Kosovo – belum membuahkan hasil yang diinginkan selama seperempat abad terakhir. 

"Jadi, kecil kemungkinannya itu akan berhasil sekarang. Karena keadaan kedua adalah Rusia dan barat (Uni Eropa ditambah AS dan NATO) berada dalam keadaan konfrontasi akut," tukasnya. 

Akibatnya, tidak ada alasan untuk mengharapkan bantuan Moskow dalam menyelesaikan situasi (baik itu Kosovo atau Bosnia). (tim redaksi) 

#konflikserbiakosovo
#serbia
#kosovo
#konflikkosovo
#kawasanbalkan

Tidak ada komentar