Breaking News

Penelitian: Garam pada Acar Sayuran Tingkatkan Risiko Kanker Perut

Kimchi yang menjadi makanan pendamping wajib bagi warga Korea Selatan. Foto: Ilustrasi/ Shutterstock

WELFARE.id-Sejumlah penelitian di dunia khusus meneliti tentang pengaruh makanan terhadap risiko kanker. Seperti diketahui, berbagai varian kanker merupakan penyakit yang cukup banyak menelan korban jiwa di seluruh dunia.

Penelitian tentang peran pola makan dalam mempengaruhi risiko kanker menghasilkan sebuah temuan mengejutkan. Salah satunya, soal peranan acar sayuran meningkatkan risiko kanker lambung/ perut.

Hal itu diketahui dari hasil laporan 2018 oleh World Cancer Research Fund. "Ada bukti kuat bahwa mengonsumsi makanan yang diawetkan dengan pengasinan meningkatkan risiko kanker perut," kata laporan itu, mengutip Express, Sabtu (23/7/2022).

Penelitian mengacu pada makanan tinggi garam dan makanan yang diawetkan garam, termasuk acar sayuran. Para ilmuwan meyakini, bahwa peningkatan risiko kanker perut dari makanan yang diawetkan dengan garam.

Pasalnya, garam yang meresap ke dalam makanan selama proses pengawetan menunjukkan kemampuan merusak lapisan perut dan menyebabkan lesi. Jika dibiarkan berkembang dapat menjadi kanker perut.

Infeksi Helicobacter pylori relatif umum di beberapa bagian Asia dan juga merupakan penyebab tunggal kanker perut. Bukti yang menghubungkan acar sayuran dengan kanker perut paling kuat teramati di Korea Selatan dan Tiongkok, di mana menyantap acar sayuran merupakan kebiasaan sehari-hari.

Itulah kesimpulan dari meta-analisis ke dalam link yang diterbitkan dalam jurnal Cancer Epidemiology, Biomarkers & Prevention. Peneliti melakukan meta-analisis studi observasional untuk mengevaluasi bukti yang ada. 

Peneliti menemukan total 60 studi dari PubMed, Vip Chinese Periodical, dan China National Knowledge Infrastructure. Mereka membandingkan kanker lambung, juga dikenal sebagai kanker perut, risiko pada pengguna sayur/makanan acar versus bukan pengguna atau dengan mereka yang berada dalam kategori penggunaan yang dilaporkan paling rendah. 

Setelah mengumpulkan temuan, para peneliti menemukan potensi risiko kanker lambung 50 persen lebih tinggi yang terkait dengan asupan acar sayuran/makanan dan kemungkinan asosiasi yang lebih kuat di Korea Selatan dan Tiongkok. 

Namun, bukti garam dalam makanan dari tempat lain di dunia tidak meyakinkan, ini bisa jadi karena kesulitan dalam mengukur total garam. 

Bukti tentang asupan garam total, dari penelitian di seluruh dunia, tidak menunjukkan hubungan yang kuat dengan kanker perut. Oleh karena itu, penelitian lebih lanjut perlu dilakukan untuk meneliti dampak makanan tinggi garam yang biasa dimakan di barat.

Orang dewasa tidak boleh mengonsumsi garam lebih dari 6 gram garam sehari (2,4 gram natrium), atau sekitar satu sendok teh. Di Inggris, label pada makanan kemasan harus menyebutkan berapa banyak garam yang dikandungnya.

"Perhatikan kandungan garam dalam makanan sehari-hari yang Anda beli, dan pilih opsi yang lebih rendah garam," tulis sebuah pernyataan di NHS. (tim redaksi)

#acarsayuran
#kimchi
#kandungangaram
#makananharian
#risikopenyakitkankerperut
#kontrolasupangaram
#polamakan
#rendahgaram

Tidak ada komentar