Breaking News

Utang Mendekati Jatuh Tempo, Perusahaan Kosmetik Revlon Ajukan Bangkrut

Booth Revlon di sebuah pusat perbelanjaan. Foto : foursquare

WELFARE.id-Perusahaan kosmetik raksasa Revlon Inc mengajukan permohonan kebangkrutan. Seperti dilaporkan Al Jazeera, dikutip Jumat (17/6/2022), Revlon telah berjuang dengan masalah inflasi dan rantai pasokan. 

Revlon telah kehilangan ruang rak di toko-toko Amerika Serikat (AS) karena startup yang didukung oleh selebriti. Revlon telah mengajukan perlindungan kebangkrutan Bab 11 setelah berjuang untuk bersaing dengan merek pemula yang berfokus secara daring dalam beberapa tahun terakhir. 

Pada Rabu, pembuat cat kuku dan lipstik yang dimiliki oleh miliarder Ron Perelman mendaftarkan aset dan kewajiban antara USD1 miliar (Rp14,8 triliun) dan USD10 miliar (Rp148 triliun), menurut pengajuan ke Pengadilan Kepailitan AS untuk Distrik Selatan New York. 

Pengajuan Bab 11 memungkinkan perusahaan untuk terus beroperasi sambil menyusun rencana untuk membayar kreditur. 

Pengajuan kebangkrutan datang beberapa hari setelah Wall Street Journal melaporkan Revlon telah memulai pembicaraan dengan pemberi pinjaman menjelang jatuh tempo utang untuk menghindari kebangkrutan. 

Penjualan Revlon telah berjuang di tengah kemacetan pasokan dan kegagalan untuk dengan cepat beralih ke perawatan kulit yang diminati, kehilangan ruang rak di toko-toko AS untuk startup yang didukung oleh selebriti seperti Kylie Jenner's Kylie Cosmetics dan Fenty Beauty oleh Rihanna. 

Revlon Inc mulai menjual cat kuku di tengah masa Depresi Hebat. Perusahaan berumur 90 tahun ini kemudian menambahkan lipstik terkoordinasi ke dalam koleksinya. Pada tahun 1955, merek tersebut bersifat internasional. 

Perusahaan induk Perelman, MacAndrews & Forbes Inc, mengambil alih Revlon dalam pengambilalihan yang sengit pada tahun 1985, mendanai kesepakatan dengan utang sampah yang diajukan oleh Michael Milken. 

MacAndrews & Forbes pada satu titik menggugat Revlon atas penerimaan perusahaan atas tawaran yang lebih rendah dari Forstmann Little & Co, menghasilkan keputusan pengadilan Delaware yang penting tentang tugas fidusia anggota dewan, kadang-kadang dijuluki "Aturan Revlon."

Beban utang perusahaan terbukti memberatkan, terutama setelah menjual lebih dari USD2 miliar (Rp29,7 triliun) pinjaman dan obligasi untuk mendanai akuisisi Elizabeth Arden pada 2016. Perusahaan juga memiliki merek termasuk Cutex dan Almay, dan pasar di lebih dari 150 negara. 

Revlon mencegah beberapa gagal bayar sebelumnya dengan memutus kesepakatan dengan kreditur untuk mengerjakan ulang kewajibannya di luar pengadilan. (tim redaksi) 

#perusahaankosmetik
#revlon
#revlonbangkrut
#almay
#cutex

Tidak ada komentar