Breaking News

Penembakan di Klub LGBTQ di Oslo, 2 Orang Tewas

Penembakan di Oslo. Foto : afp

WELFARE.id-Kasus penembakan brutal yang mengincar tempat publik kembali terjadi. Kali ini, seorang pria berusia 42 tahun telah ditangkap dan didakwa dengan pembunuhan, percobaan pembunuhan dan tindakan terorisme seiring rangkaian penembakan yang dilakukannya di pusat ibu kota Norwegia, Oslo. 

"Dua orang tewas dan 21 lainnya terluka pada Sabtu dini hari dalam apa yang disebut polisi sebagai "tindakan terorisme Islamis,", demikian seperti dikutip dari BBC, Minggu (26/6/2022) 

Penembakan itu terjadi di dalam dan dekat London Pub, tempat LGBTQ+ yang populer, klub jazz Herr Nilsen, dan pub lainnya. 

Perdana menteri Norwegia mengatakan, tersangka diinterogasi pada Mei, tetapi tidak dianggap sebagai ancaman pada saat itu. "Kita sekarang perlu melihat hasil penyelidikan," kata PM Jonas Gahr Stoere kepada program Newshour BBC. 

Penembakan dimulai sekitar pukul 01.15 waktu setempat pada Sabtu (23.15 GMT Jumat), kata para pejabat. 

Saksi mata mengatakan, tersangka mengeluarkan senjata api dari tasnya dan mulai menembak, memaksa orang-orang yang ketakutan untuk melemparkan diri mereka ke tanah atau melarikan diri. 

Penyerang itu ditangkap oleh petugas polisi, yang dibantu oleh warga yang melihat beberapa menit kemudian. Dua senjata diambil di TKP oleh polisi, salah satunya senjata otomatis penuh. 

Pihak berwenang kemudian mengatakan tersangka adalah warga negara Norwegia. Dari 21 yang terluka, 10 berada dalam kondisi serius. 

Raja Harald, raja Norwegia, mengatakan dia dan keluarganya "ngeri" dengan kekerasan itu. Dia mengatakan "kita harus berdiri bersama" untuk membela "kebebasan, keragaman, dan rasa hormat satu sama lain". 

Presiden Komisi Uni Eropa Ursula von der Leyen men-tweet bahwa dia "terkejut dengan serangan keji terhadap orang-orang yang tidak bersalah", sementara Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan: "Kami berdiri lebih kuat melawan kebencian jika kami berdiri bersama." 

Di AS, John Kirby, juru bicara Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih, mengatakan: "Kita semua ngeri dengan penembakan massal di Oslo hari ini yang menargetkan komunitas LGBTQI+ di sana dan hati kita jelas tertuju pada semua keluarga korban, orang-orang Norwegia, yang merupakan sekutu yang luar biasa, dan tentu saja komunitas LGBTQI+ di sana dan di seluruh dunia, " 

Tingkatkan pengawasan 

Tingkat peringatan teror di Norwegia kini telah dinaikkan ke tingkat tertinggi, meskipun dinas intelijen PST negara itu mengatakan saat ini "tidak memiliki indikasi" serangan lebih lanjut kemungkinan terjadi. 

Parade Pride gay tahunan Oslo akan diadakan pada hari Sabtu, dan secara resmi dibatalkan atas saran polisi. Namun terlepas dari itu, ratusan orang berbaris di dekat tempat kejadian di kemudian hari, berteriak: "Kami di sini, kami aneh, kami tidak akan menghilang!" 

"Saya pikir sangat fantastis bahwa pawai ini sedang berlangsung, jika tidak, dia akan menang," kata seorang wanita berusia 50-an kepada kantor berita AFP. 

Bendera dan bunga pelangi diletakkan di dekat lokasi serangan, yang ditutup oleh rekaman polisi, dan para pengamat saling menghibur dengan pelukan. 

Pria bersenjata itu dikenal oleh dinas keamanan sejak 2015 sebagai "tersangka Islamis yang diradikalisasi", dan memiliki riwayat penyakit mental, kata dinas intelijen PST Norwegia. 

"Ada alasan untuk berpikir bahwa ini mungkin kejahatan kebencian," kata polisi sebelumnya. "Kami sedang menyelidiki apakah ... Kesombongan adalah target tersendiri atau apakah ada motif lain." (tim redaksi

#penembakan
#kasuspenembakan
#klublgbtq
#oslo
#norwegia

Tidak ada komentar