Breaking News

Ferdinand Hutahaean Divonis Lima Bulan Penjara

Ferdinand divonis 5 bulan penjara terkait cuitannya di medsos. Foto : net

WELFARE.id-Pengadilan Negeri Jakarta Pusat memvonis Ferdinand Hutahaean lima bulan penjara terkait kasus cuitan 'Allahmu lemah' di media sosial Twitter. 

Majelis Hakim PN Jakpus menilai Ferdinand terbukti secara sah dan meyakinkan telah menyebarkan berita bohong sehingga menimbulkan keonaran. 

Hal ini sebagaimana diatur dalam Pasal 14 ayat 1 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP) yang didakwakan oleh Jaksa Penuntut Umum. ''Mengadili, menyatakan terdakwa Ferdinand Hutahaean terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana dengan sengaja  menyiarkan berita atau pemberitahuan bohong yang menimbulkan keonaran di masyarakat,'' ujar Ketua Majelis Hakim Suparman Nyompa di ruang sidang PN Jakpus, Selasa (19/4/2022). 

Hakim lantas menjatuhkan hukuman lima bulan penjara kepada Ferdinand dengan dikurangi masa tahanan yang telah dilalui. ''Menjatuhkan hukuman terhadap terdakwa berupa pidana penjara selama 5 bulan,'' lanjutnya. 

Keputusan Majelis Hakim tersebut, lebih rendah dari tuntutan Jaksa. Pada persidangan sebelumnya, Jaksa menuntut Majelis Hakim PN Jakpus agar menghukum Ferdinand dengan pidana penjara selama 7 bulan. Jaksa menyebut tindakan cuitan Ferdinand telah menimbulkan keresahan yang meluas bagi masyarakat. 

Sebelumnya, Ferdinand didakwa melakukan tindak pidana ujaran kebencian hingga penodaan agama lewat akun twitter @FerdinandHaean3 pada 4 Januari 2022. 

Kicauan yang dimaksud berbunyi, "Kasihan sekali Allahmu ternyata lemah harus dibela. Kalau aku sih Allahku luar biasa, maha segalanya, DIA lah pembelaku selalu dan Allahku tak perlu di bela." 

Dalam pledoi, Ferdinand beralasan cuitan itu ditujukan kepada setan yang berbisik di telinganya. Bisikan ia dengar saat terbangun dari pingsan karena penyakit syaraf yang sudah ia alami bertahun-tahun. 

Menurutnya, setan itu mengatakan bahwa Ferdinand akan mati, Allahnya lemah, dan mesti dibela. Hal ini mendorongnya menulis 'Allahmu lemah'. ''Kemudian saya respons dan tanggapi dengan kata hardik balik dengan kata 'Allahmu lemah'. Kata 'mu' dalam hal ini saya maksud dan tujukan kepada setan yang menurut saya sedang menggoda saya,'' ujar Ferdinand. 

Ferdinand didakwa Pasal 14 ayat (1) dan (2) UUU No. 1 Tahun 1946 tentang Peraturan Hukum Pidana atau Pasal 45A ayat (2) jo Pasal 28 ayat (2) UU No. 19 Tahun 2016 tentang perubahan atas UU No. 11 Tahun 2008 tentang ITE atau Pasal 156 atau Pasal 156a huruf a KUHP. (tim redaksi) 

#ferdinandhutahaean
#vonis
#pnjakpus
#cuitanferdinand
#beritabohong

Tidak ada komentar