Breaking News

Steril Kucing Jantan, Tingkatkan Kualitas Hidup hingga Bikin Kucing Lebih Manis

Ilustrasi operasi steril kucing jantan. DOK WELFARE.id

WELFARE.id - Selain digunakan untuk mengendalikan populasi, steril kucing jantan juga digunakan untuk menyehatkan tubuh kucing dan memperpanjang kualitas hidupnya.

Meski tak ada batasan khusus kapan steril ini dilakukan, namun American Animal Hospital Association (AAHA) menyarankan untuk melakukan steril kucing jantan di usia lima bulanan.

Itu dilakukan agar efek dari proses steril bisa maksimal, mengingat kucing jantan masih dalam usia kitten atau anak-anak sehingga perilaku dewasanya belum terbentuk karena hormon belum sempurna.

Perilaku kucing jantan dewasa sangat berbeda dengan kucing jantan yang masih usia anak-anak.

Kucing dewasa hobi berkeliaran, tidak mau tinggal di dalam rumah seperti usia ketika anak-anak, melakukan spraying atau menyemprotkan urin untuk menandai wilayah, juga berkelahi dengan pejantan saingan.

Nah jika proses steril dilakukan ketika kucing sudah dalam usia dewasa dan pernah merasakan musim kawin, maka perubahan perilaku yang diharapkan tak akan berlangsung dengan cepat karena hormon sudah terbentuk.

Proses steril sendiri memiliki beberapa keuntungan. Mulai dari perubahan perilaku yang jadi lebih manis, hingga kualitas kesehatan yang lebih terjaga.

Ada beberapa perubahan perilaku kucing jantan yang signifikan setelah dia menjalani proses steril.


Proses steril yang juga proses pengendalian hormon itu akan membuat kucing dewasa memiliki perilaku baru seperti di bawah ini :

1. Lebih menyayangi kucing lain sehingga tak ada perkelahian.

2. Jika memiliki teman sesama jantan, mereka akan terlibat perkelahian kasar namun tidak dalam konteks bermusuhan melainkan bermain.

3. Suka memeluk atau berdekatan dengan kucing lain, baik jantan atau betina.

4. Terkadang memiliki ikatan kuat dengan teman sesama jantan lainnya. Mereka akan bermain bersama dan saling merawat.

Salah satu tujuan proses steril adalah meningkatkan kualitas hidup kucing dan menghindarkannya terkena berbagai macam penyakit.

Dalam WebMD disebutkan, proses steril kucing jantanbisa menghilangkan risiko kucing terkena penyakit kanker testis dan mengurangi risiko kucing terkena kanker pankreas.

Ketika kucing jantan berhenti memproduksi hormon testosteron, maka perilaku kucing akan menjadi jinak. Ia tak memiliki hasrat bersaing dengan pejantan lain sehingga tak memiliki keinginan juga untuk keluar rumah dan berkelana jauh dari rumah.

Ketika kucing jantan memilih untuk diam di sekitar rumah, maka kucing akan terhindar dari berbagai ancaman kesehatan. Seperti luka akibat perkelahian, penularan kutu, penularan cacing, juga penularan virus yang mematikan. (tim redaksi)

#sterilkucing
#lifestyle
#gayahidup
#kucing
#pet
#hewanpeliharaan

Tidak ada komentar