Breaking News

Invasi Rusia Belum Berhenti, Amerika Serikat Ancam Kilang Minyak Rusia

Ilustrasi kilang minyak. DOK WELFARE.id


WELFARE.id - Sanksi yang menargetkan kilang-kilang Rusia, gangguan pengiriman dan penurunan stok minyak mentah AS ke posisi terendah multitahun membuat harga minyak terus melonjak di perdagangan Asia pada Kamis sore (3/3/2022) dengan Brent menuju USD120 per barel, tertinggi dalam hampir satu dekade.

Minyak mentah berjangka Brent naik ke USD119,84 per barel, merupakan level tertinggi sejak Mei 2012. Kontrak Brent diperdagangkan di USD119,78 per barel pada pukul 07.52 GMT, melonjak USD6,85 atau 6,1 persen.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS mencapai level tertinggi USD116,57 per barel, tertinggi sejak September 2008, dan terangkat USD5,81 atau 5,3 persen menjadi diperdagangkan di USD116,41 per barel.

Kenaikan tersebut mengikuti putaran terakhir sanksi AS terhadap sektor penyulingan minyak Rusia yang menimbulkan kekhawatiran bahwa ekspor minyak dan gas Rusia dapat menjadi target berikutnya.

Sementara menerapkan sanksi ekonomi untuk mencoba membuat Rusia membatalkan invasi ke Ukraina, Washington telah berhenti menargetkan ekspor minyak dan gas Rusia karena pemerintahan Biden mempertimbangkan dampaknya pada pasar minyak global dan harga energi AS.

"Mereka mungkin mengatakan itu, tetapi lembaga keuangan global sedang melakukan pengangkatan berat dan melarang apa pun dengan Rusia yang tertulis di dokumentasi," kata analis OANDA Jeffrey Halley. "Saya pikir selama Barat menahannya, minyak masih akan naik lebih tinggi," kata Jeffrey.

ANZ Australia menaikkan target jangka pendek untuk minyak menjadi USD125 per barel, menambahkan bahwa kekurangan pasokan bisa mendorong kenaikan lebih lanjut.

Rusia adalah produsen minyak terbesar ketiga di dunia dan pengekspor minyak terbesar ke pasar global, menurut Badan Energi Internasional. Ekspor minyak mentah dan produk minyak Rusia mencapai 7,8 juta barel per hari pada Desember, kata badan tersebut.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya termasuk Rusia, yang dikenal sebagai OPEC+, memutuskan untuk mempertahankan peningkatan produksi sebesar 400.000 barel per hari pada Maret meskipun ada lonjakan harga, menolak permintaan dari konsumen untuk lebih banyak memproduksi minyak mentah.

"OPEC+ pada dasarnya mengirim sinyal produksi apa pun untuk menenangkan pasar minyak yang tak terkendali, mendorong peningkatan produksi 400.000 barel per hari dalam waktu singkat," kata analis RBC Capital Helima Croft dalam sebuah catatan.

"Sementara beberapa tetap terpaku dengan gagasan bahwa perjanjian Iran akan memberikan bantuan yang sangat dibutuhkan, kami sekali lagi memperingatkan bahwa kesepakatan itu masih belum selesai dan jumlah yang diperlukan akan terlalu kecil untuk mengisi kembali gangguan besar Rusia," jelasnya.

Kepala Badan Energi Atom Internasional (IAEA) akan mengunjungi Teheran pada Sabtu (5/3/2022), lapor kantor berita Iran Nournews. Ini menunjukkan dapat membantu membuka jalan menuju kebangkitan perjanjian nuklir Iran 2015 dengan negara-negara besar.

Sementara itu, persediaan minyak AS terus menurun. Stok di pusat minyak mentah utama Cushing, Oklahoma berada pada level terendah sejak 2018, sementara cadangan strategis AS turun ke level terendah hampir 20 tahun - dan itu sebelum rilis lain yang diumumkan oleh Gedung Putih pada Selasa (1/3/2022) bersamaan dengan negara-negara industri lainnya. (tim redaksi)

#gedungputih
#amerikaserikat
#rusia
#ukraina
#minyakmentah

Tidak ada komentar